Hidup Itu Seperti Sekotak Cokelat 09

Hanya karena saya meraih beasiswa Nanyang Scholarship, bukan berarti karir akademik saya mulus dan gemilang.

 

Ironinya, setelah bertahun-tahun mengalahkan sistem belajar SD, SMP dan SMU, saya kehabisan “bensin” belajar ketika memasuki universitas.

 

Selama SD, SMP dan SMU saya “berselancar” melewati ulangan demi ulangan, ujian demi ujian. Saya bisa menyelesaikan soal karena kuat menghapal dan mengamati pola mengerjakan soal-soal sains. 

 

Ketika tiba di NTU dan memulai kuliah, entah kenapa antusiasme akan pelajaran-pelajaran menurun drastis. Saya mulai merasa mata kuliah Engineering yang saya ambil tidak ada yang saya nikmati ketika saya pelajari.

 

Saya tidak tahu apa yang akan saya sukai tapi saya tahu bawah mata kuliah Engineering yang saya pelajari tidak menciptakan hasrat belajar yang tinggi dalam diri saya. Hal-hal teknik tidak lagi gemerlap dan mempesona saya. Itu saya rasakan di pertengah semester 1. 

 

Karena tidak mungkin bagi saya untuk berpindah jurusan, saya mencoba melewati semester demi semester dan mempertahankan beasiswa saya.

 

Hasil akademik saya tergolong tidak memuaskan. Baik bagi saya sendiri maupun bagi pihak NTU. Meskipun tidak pernah gagal dalam ujian, nilai yang saya raih sebenarnya tidak mencerminkan kualitas seorang penerima beasiswa prestisius NTU. Itu saya ketahui karena itu adalah isi surat peringatan dari NTU yang saya terima setelah hasil ujian semester 1 saya keluar.

 

Saya sudah memiliki rencana bahwa jika sekiranya beasiswa saya dicabut, saya akan kembali ke Indonesia dan melanjutkan studi di Indonesia.

 

Di sini bagian “keberuntungan” masif yang saya sering rasakan dalam hidup saya itu bekerja lagi.

 

Ada beberapa teman lain dari Indonesia yang menerima beasiswa dari program lain yang uang beasiswanya lebih besar dari beasiswa saya dan yang programnya sudah mengikat penerima untuk bekerja di perusahaan pemberi beasiswa setelah lulus dari NTU. 

 

Dari grup teman mahasiswa Indonesia penerima beasiswa program lain itu, ada beberapa yang saya tahu beasiswanya dicabut oleh pihak pemberi beasiswa dan mereka perlu melanjutkan studi dengan biaya sendiri.

 

Dari total 8 semester yang saya ikuti di NTU, 4 semester di antaranya saya menerima surat peringatan dari NTU yang menginformasikan bahwa hasil akademik saya tidak memuaskan. Bahkan ketika di 1 semester di mana nilai ujian saya hanya A dan B, saya masih menerima surat peringatan dari NTU.

 

Meskipun menerima 4 surat peringatan dalam 4 semester, pihak NTU tidak mencabut beasiswa saya. Saya juga tidak tahu kenapa. Mau tidak mau saya harus mengapresiasi sifat welas asih mereka.

 

Saya rasa, jika itu terjadi saat ini, bisa jadi beasiswa langsung dicabut di semester 2. Di sini saya memahami, terkadang dalam hidup ini kita menerima “keberuntungan” yang sebenarnya terasa kurang adil dan belajar untuk melebihkan syukur. 

 

>> 10. Bagaimana Membolos Final Year Project dan Tetap Lulus Tepat Waktu